Wednesday, December 24, 2014

Bucharest: Hantu Rumah Agam



Hahaha. Tajuk je dah seram. Percaya? Tak percaya? Ini bukan kisah dongeng. Ini kisah benar yang dialami aku sendiri selaku tuan punya badan. Dalam post sebelum ni, aku dah cerita intro pasal Holiday Hostel yang best gile.

Tapi,

Berhantu.

Jadi, aku nak sambung cerita kat sini.

Hostel yang aku duduk tu memang nombor satu terbaik dalam Romania masa aku pegi  tu. Layanan dan fasiliti dalam hostel memang tip top. No komplen. Malahan dah banyak kali aku syorkan hostel ni pada kawan-kawan travel yang lain. Kalau nak tahu detail tentang hostel yang mabeles ni, boleh baca kat sini: Holiday Hostel

Dijadikan cerita, petang aku dan Kak Ana sampai tu dah lewat kalau ikut time Romania. Dalam pukul 4 lebih, nak ke pukul 5 dah. Kat Bucharest masa tu dah beransur-ansur gelap. Setelah menapak sekian jauh, aku pun sampailah ke hostel ni. Dapat je bilik, kat luar dah nampak kirmizi di kaki langit. Tau apa kirmizi tu? Tu kat bawah adalah contoh gambar kirmizi. Kirmizi dalam gambar ni, bukannya kirmizi petang tu. Tapi kirmizi di langit Brasov 2 hari kemudian. Tapi sama je kirmizi ni. Kalau tak paham jugak lagi, boleh buka Kamus Dewan. Complete.
 

 
Dapat bilik, kami letak barang, bukak kasut dan salin selipar. Aku dan Kak Ana merayau dulu tengok persekitaran hostel. Kami survey kat dapur ada apa, bilik air ok ke tidak, garden sama tak macam dalam buku cerita omputeh yang slalu aku baca dan macam-macam lagilah. Lepas survey, kami balik bilik dan bersiap nak mandi. Bilik air dia memang bersih, besar, ada power shower dan selesa. Dekat ground floor (rumah ni 2 tingkat, dan ada attic kat tingkat 3) ni ada 3 bilik air yang semuanya besar gabak. Best gile mandi setelah menapak sekian jauh dalam cuaca sejuk Bucharest petang tu.

Selesai mandi, solat dan amalan biasa kalau travel, aku dan Kak Ana golek-golek atas katil sambil nak tunggu mood nak pegi makan kat kitchen. Kak Ana nampak dah layu, mungkin penat. Aku pun penat tapi siling bilik ni menarik minat aku. Mulalah aku terpikir-pikir. Ini ke siling asal rumah besar ni. Sapelah yang duduk sini dulu. Mesti grand habis rumah ni dulu. Ini ditambah lagi dengan lampu chandelier yang nampak antik di mata aku. Disebabkan kagum pada kedua-duanya, aku pun ambik handphone dan snap gambar siling bersekali dengan lampu tu. Kebetulan di depan aku iaitu setentang dengan kaki aku, ada almari tinggi yang di bahagian atasnya aku sangkut winter kot aku. Aku ambik 3 gambar yang fokus kepada siling dan lampu.

Bila aku tengok balik gambar, aku dapati dalam gambar pertama, aku terambik ke bawah dan nampak almari. Dalam gambar kedua pun sama, nampak almari. Dalam gambar ketiga, baru nampak siling dan lampu cantek tu. Bila dibelek-belek pada gambar 1 dan 2, aku rasa ada sesuatu yang pelik. Dalam gambar 2, ada 2 winter kot bergantung. Bila aku besarkan skrin, barulah nampak yang disangkakan winter kot kedua tu, bukannya winter kot. Sebab kat depan aku masa tu, tergantung kat almari hanya satu winter kot coklat gelap aku. Ia adalah gambar seorang lelaki yang memakai kot labuh berwarna hitam (trenchcoat), sedang menutup kedua-dua belah telinga dengan tangannya dan berdiri menghadap aku. Orangnya tinggi, setinggi almari tempat aku gantung kot tu. Keseluruhan gambaran dia gelap, tapi kalau tengok betul-betul (which I did), korang hampir nampak rambut dia yang pendek dan agak tercacak/tak terurus tu dan bahagian atas kening dia. Even masa aku tulis ni pun, terasa lagi keseramannya. Yang paling menakutkan, pintu bilik kami memang berkunci dan takde sebarang pembiasan atau bayangan yang membolehkan gambar jadi macam tu. Kak Ana memang tak gantung kot dia. Lagipun, Kak Ana terbaring separa lelap kat tepi dinding tu. Ya Rabbi! Aku terambik gambar hantu la rupanya. Memang aku takde penjelasan lain. Nasib baiklah aku tak nampak di luar handphone.

Bila memikirkan ini baru second pitstop dari 13 pitstop yang akan kami lalui, aku terus tutup handphone dan simpan bawah bantal sambil cuba pejam mata. Peliknya, masa tu aku langsung tak rasa seram, cuma pelik macamana gambar hantu tu boleh ada dalam handphone aku. Sebab aku ni sebenarnya penakut. Aku diamkan dan ambik keputusan tak akan bagitau Kak Ana sampailah kitorang balik nanti. Dalam 5 minit aku pejamkan mata, Kak Ana pun bangun dan ajak pegi makan. Aku berlagak macam biasa. Sungguh, masa tu kecuakan aku tak terlihat langsung.

Kisah hantu trenchcoat ni aku bongkarkan masa kami pitstop di Besancon, France. Terkejut Kak Ana dan aku bersyukur dalam hati sebab tak bagitahu masa di Bucharest.

Teori aku, hantu tu agaknya pemilik rumah ni dulu ataupun mati kat rumah tu. Satu-satunya cara nak tahu pasal asal usul hantu ni ialah dengan email pada Carmen iaitu staff kat hostel tu dan tanya pada dia tentang sejarah rumah tu. Aku ada email pada Carmen dalam bulan kedua atau ketiga lepas aku balik dari trip tu tapi takde jawapan sampai sekarang. Mungkin dia terlalu busy nak reply, atau dia taknak rosakkan nama hostel tu. Apapun, aku tak rasa orang akan takut sebab hostel tu memang bagi servis terbaik kot. Lagipun, kebanyakan orang lagi suka nak jumpa hantu ni. Tapi bukan aku, ye.

Jadi, aku kongsikan 3 gambar-gambar tersebut untuk tatapan umum dan untuk korang buat penilaian sendiri sejauh mana kebenarannya. Tapi aku bercakap benar, tau!

 
Gambar 1
 


Gambar 2
 
 

Gambar 3



Sekian.
 

5 comments:

  1. jauhnya mengembara....tapi memang lawa syiling dia yg berukir tu

    ReplyDelete
  2. wah! this is scary. Nasib baik muncul dalam gambar je.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa tengok balik gambar-gambar ni lagi scary sebab memikirkan boleh plak tak Nampak hantu sebenar pada hari kejadian. Nasib hijab tak dibukak. Kalau tak..mau ada yang demam.

      Delete
  3. creepy yer..haha..terkejut masa syok scroll...haha

    ReplyDelete